Jumat, 30 Desember 2011

Pelajaran Mie Ayam

Dspecialwan- Yeah, tulisan ketiga di blog baru (kesekian) ini kayanya bakal berat, hahaha, seberat badan ane. Oke, awalnya semua ini dimulai dari beberapa minggu belakangan, ya, ane mulai sering  makan di warung Mie Ayam Pak Cip (lagi) di daerah Mataram, depan SMA Sultan Agung (entah sula berapa, haha) persis. Entah untuk sarapan ato makan siang, maklum di rumah sekarang jarang ada makanan. Setelah bosen dengan bakso kotak samping SD, sekarang berpaling ke Pak Cip, hehe.



Tiap datang ke sana, kata pertama yang keluar dari mulut Pak Cip bukan, “Pesen berapa, Mas?” , tapi “Piyambakan, Mas?” ato “Sendirian aja, Mas?”. Ya, dia emang udah kenal ane, soalnya ane mulai makan ke warung dia sejak sekitar 6 tahun lalu, ato pas ane kelas 2 SMA, dan dulu, kalo ke warung Pak Cip, kami dateng berombongan, entah sama Angga aka wwx ato sama Sopia dkk (yang kalo kesana, ane musti nyiapin isi dompet lebih, hahaha), maka dari itu, dia selalu nanya kaya gitu.

Sebenarnya, mie ayam Pak Cip ga lebih enak dari mie ayam lainnya di Semarang, tapi yang berbeda darinya adalah porsi yang luar biasa banyak, dan MURAH! Ya, murah!!! Rasa buat kebanyakan anak SMA nomer kesekian, yang penting banyak dan murah, hahaha, dan itu yang jadi kelebihannya. Sering kali cewek-cewek yang makan di sana, mesen separo porsi, karena mungkin emang terlalu banyak untuk ukuran cewek. Tapi kalo ane ama Angga aka wwx, justru lomba banyak-banyakan-makan-mie-ayam-pak-cip, haha, yang kalag yang bayar! Sadis!

Sampai suatu hari, kemarin Selasa, ane sarapan disana, dan ada satu kata sambutan yang ilang. Ya, kata, “Piyambakan, Mas?” itu ga muncul dari mulut Pak Cip. Ane langsung aja duduk, ga begitu masalah sih, hahaha. Nah, ternyata yang bikin dia gak ngomong gitu adalah karena dia lagi sibuk ngurusin pengunjungnya, yang nampaknya lagi cari kerjaan, ini terlihat dari Si Pengunjung yang nenteng-nenteng map warna ijo. Si Pengunjung ini udah lumayan tua, mungkin umur 40an lebih, yah 41an lah, lhah apa bedanya? Wuakaka. Jadi, Si Bapak Pencari Kerjaan ini uda kelar makan dan mau bayar mie yang udh dimakannya. Dia bilang, “Pinten, Pak? (berapa, Pak?)” sambil ngambil dompet dari dalem map ijo tadi. Si Bapak ini udah sempet narik uang, tapi tiba-tiba Pak Cip bilang, “Mpun, mboten sah pak (udah, ga usah bayar, Pak)”, dan Si Bapak Pencari Kerja kekeuh mau bayar, “Halah, mpun, pinten pak? (udah, gapapa, berapa pak?)” trus kata Pak Cip lagi, “Mpun, mboten sah, sak estu (udah, ga usah, beneran)”. Sempet terjadi eyel-eyelan (perdebatan) masalah bayar-ato-ngga ini, tapi Pak Cip berhasil meyakinkan si bapak tadi buat ga usah bayar aja. Mungkin Pak Cip berpikiran, kalo si bapak tadi bayar, gimana kalo ada kebutuhan mendadak pas mau cari kerja, dan uangnya ga cukup? Walaupun emang sudah kewajiban Si Bapak tadi buat bayar makanan yang sudah dia makan, tapi rasa kemanusiaan Pak Cip jauh lebih besar. Memang sih, harga mie ayam kalo diitung-itung ga mahal banget, apalagi mie ayam Pak Cip terkenal murah, tapi coba bayangin kalo banyak yang seperti itu? Bisa bangkrut Pak Cip, dan kalau bangkrut, ane mau sarapan/makan siang dimana? Wuakakaka.

Nah, poinnya disitu. Sekarang ini banyak banget yang hanya mikirin duit, ngga mikirin sisi kemanusiaan. Banyak dari kita yang justru berpura-pura jadi miskin untuk sekedar dapet BLT, dapet beasiswa tidak mampu, dsb. Sedangkan Pak Cip yang hanya jualan Mie Ayam, ngga takut rugi! Sebagai catatan, sering juga, ane kebarengan ama orang yang tiba-tiba dateng ke warung Pak Cip dengan pakaian lusuh bilang, “Pak laper”, dan kata Pak Cip, “Sek yo, tak ngladeni sing liyane sek (sebentar ya, mau ngelayanin yang lain dulu)”, dan pernah ane sengaja nunggu Si Lusuh ini kelar makan, dan ternyata ga ditarik biaya ama Pak Cip!

Beberapa minggu lalu, sepertinya ada kasus, salah satu rumah sakit di Surabaya ngga mau ngelayanin masyarakat ngga mampu dengan alasan Pemkot belum bayar kewajibannya ke RS tersebut, ckckck, sekarang semua sudah money oriented bahkan di RS yang seharusnya untuk kemanusiaan. Ngga salah sih kalau orientasinya ke uang, tapi kan bisa disubsidi sama yang kaya, dengan menaikkan ongkos berobat Si Kaya demi Si Miskin? Dan ane rasa ngga ada yang salah dengan ini.

Sekarang ini, kayanya jarang deh ada orang kaya Pak Cip, yang hidup pas-pasan, tapi bisa membantu sesamanya dengan tulus. Justru sekarang banyak yang main curang, seperti ranjau paku dengan si pelaku tukang tambal ban, pedagang nakal yang dengan gampangnya ngasih harga ngga masuk akal ke wisatawan. Semoga sih kita bisa ngikutin jejak Pak Cip. Semoga.


*baru aja cek google, ternyata ada yang bikin FB nya, gila!!! Hahaha....
Cekidot guys : KLIK AJA



2 tanggapan:

penggemar mengatakan...

udah gabung disini apa belum bro? kalau belum,gabung aja ama penggemar disini..
penggemar mie ayam pak cip https://www.facebook.com/groups/1416282971964733/

agenayamterpercaya mengatakan...

Artikel kamu bagus gan! aku selalu menunggu artikel kamu.. Sebagus artikel di site ini peduli ayam

Posting Komentar